Lebaran dan Bandung semakin panas

Lebaran kali ini saya rayakan di Bandung setelah hampir lima tahun selalu di Jakarta. Berangkat ke kota ini tiga hari menjelang hari H saat puncak kemacetan para pemudik. Untungnya tidak seperti berita2 di media, jalanan cukup lancar dan waktu tempuh 140 km bisa ditembus dalam dua jam melalui tol Cipularang yang lengang. Tempat tinggal saya berdekatan dengan Mesjid Agung di Alun2 yang ramai dengan pusat2 perbelanjaan. Jadi suasananya hiruk pikuk menjelang lebaran kemarin plus pedagang kaki lima yang semakin mempersempit jalan. Bukan hanya kendaraan bermotor yang tidak bisa bergerak, manusia pun harus banyak sering berhenti akibat berjubelnya orang yang berbelanja. Pokoknya riweuh dan ini kesan saya tentang kota ini.

Bandung itu macet …
Bandung sudah lama meniru saudaranya dari Jakarta. Macet. Problem ini sudah semakin parah terutama di lokasi2 factory outlet, jalan protokol, hingga menyebar ke by pass di Soekarno Hatta. Di jam2 sibuk kendaraan parkir sepanjang jalan tersebut tidak jauh beda dengan di Jakarta malah kadang lebih parah. Sebagai orang yang terbiasa dengan kemacetan di Jakarta saya merasakan pengaturan lalu lintas di Bandung semakin tidak puguh dan semrawut. Angkot, becak, pedagang kaki lima, motor, dan mobil saling berebut lahan jalan yang tidak seberapa. Polisi lalu lintas ? Pasrah dengan kelakuan orang Bandung🙂

Bandung itu panas …
Saat kuliah di Unpad di tahun 90an saya masih bisa menikmati semilir angin sejuk kalau naik angkot dari Jalan Dago. Suhunya saat itu mungkin sekitar 20-23 derajat. Sekarang mah boro2 karena ac mobil saya harus bekerja keras kalau berkendara di siang hari. Heat land atau pusat panas berada di sentra2 pemukiman yang semakin padat seiring bermunculannya komplek2 perumahan baru. Di sebelah Selatan karena hanya berada di sekita 600 meteran di atas permukaan laut, suhu udara bisa lebih panas lagi. Jangan kaget kalau suhunya bisa 30 derajat lebih. Bandung tidak lagi hijau karena tanahnya sudah berganti dengan beton dan air tanah pun sudah semakin langka.

Bandung itu semakin padat dan kotor …
Di suatu siang Gubernur Jenderal Daendels menancapkan tongkatnya di pinggiran sungai Cikapundung yang tentu masih jernih sambil berkata : “usahan bila aku kembali lagi ke sini, sebuah kota sudah dibangun”. Tahun itu 1848 dan 160 tahun kemudian sungai Cikapundung sudah semakin menghitam airnya dengan tumpukan sampah yang menggunung sebagai refleksi betapa tertinggalnya pembangunan dibidang ekologi. Bukankah di tahun 2006 yang lalu kota ini pernah dipelesetkan sebagai Bandung Lautan Sampah akibat tidak becusnya pemda setempat mengelola sampah dan ketidakdisiplinan penduduknya membuang sampah secara benar.

Luas kota Bandung itu hanya seperempat kota Jakarta (160 km persegi), tapi penduduknya menjelang tiga juta jiwa. UNDP di tahun 80an pernah menobatkan wilayah Kiaracondong sebagai tempat terpadat di dunia karena saking padatnya. Bila tidak dikendalikan Bandung akan semakin dipenuhi oleh manusia yang memperebutkan lahan dan fasilitas publik yang tidak seberapa.

Bandung itu semrawut

Sekali-kali pergilah ke jalan Kepatihan dan Dalem Kaum kalau ingin melihat pedagang kaki lima yang super padat. Sebenarnya bukan hanya di dua lokasi ini, tapi sudah menyebar di mana2 dan menjadi pemandangan yang biasa walau tidak indah. Selain pedagang kaki lima, angkot Bandung yang warnanya hijau, kuning & merah itu menjadi raja jalanan dan bersaing dengan ribuan becak di kota sempit ini. Jalannya banyak yang searah dan membingungkan para pendatang termasuk saya. Petunjuk lalu lintas menjadi barang langka sehingga sering bingung kalau mau belok kiri di perempatan.

Namun demikian, kota ini tidak kalah romantisnya dengan kota2 besar di dunia karena dulu Belanda mendesainya sebagai walking city (makanya jalannya pendek2 dan banyak perempatan🙂 ) Saya maklum kalau pemda sudah kewalahan mengelola kota tujuan wisata orang Jakarta ini. Masalahnya sudah semakin kompleks dan perlu kesadaran semua pihak kalau mau kotanya kembali tertata rapi. Mungkin kelak saya mau kembali lagi ke kota ini, entah kapan.

My best🙂

Tags: , ,

13 Responses to “Lebaran dan Bandung semakin panas”

  1. Finally Woken Says:

    Saya punya beberapa peninggalan proyek tuh di Bandung, Citibank Dago dan Esia Dago salah duanya. Tiap ke Bandung saya senang memandangi rumah-rumah sepanjang Dago dan sekitarnya. Gak nemu lagi kayak gitu di Jakarta, kecuali Menteng, dan di Surabaya, kecuali Darmo. Sayang banget kota Bandung sudah gak indah lagi. Dulu pernah liburan ke Bandung waktu kecil inget kota itu dingiiin, musti pake jumper. Sekarang wah musti bawa kipas angin kali hehehe….

    Rumah2 tua banyak yang masih terawat dengan baik termasuk gedung2 pemerintahan yang bergaya arsitektur Art Deco dijaga kelestariannya oleh LSM seperti Bandung Heritage. Kota yang cukup besar ini memang harus berjuang menghadapi modernitas, tapi semoga ruhnya tidak hilang agar kita tidak lagi harus kepanasan kalau ke sini🙂

  2. Elyani Says:

    Aduh Ton, meni pundung kitu…hehehe…Ke Bandung lagi yuk? Aku dah ber-bulan2 gak kesana nih. Memang bener Bandung sekarang super macet..cet…cet! Kalau naik kereta, dari stasiun mau ke Jalan Malabar (tempat temanku) aja lamaaaanya minta ampun karena angkot harus muter lewat Pasar Baru, Jalan ABC, Dalem Kaum dst. Baru rada lancar kalau sudah sampai Braga. Mana setiap angkot berhenti pasti ada aja yg ngamen. Kebayang gak angkot udah sempit eh ada kutu kupret naik terus main gitar sambil nyanyi keras2. Padahal diluar panasnya bisa buat ngerebus air (hiperbol dikit…:)). Tapi gimana ya, Bandung itu ngangenin. Sebel2 juga kok gak kapok2 balik kesana. Lain kali sekali2 musti nginap di daerah Lembang Ton. Dijamin masih dingin dan banyak tempat jajanan. Aku suruh tinggal di Lembang sih mau banget.

    Iya El, ngambek nih😦 . Sedih rasanya melihat kota kecintaan jadi semrawut begini. Kalau gak cinta mah gak peduli ya ? Lembang super macet pula di weekend dari jalan Setiabudi, tapi tetep iklimnya masih sejuk walau perkembangan perumahan mewah di lokasi ini mulai agak mengkhawatirkan. Bagaimanapun tetep ngangeni ya ?🙂

  3. Elyani Says:

    btw..fotonya keren banget, pakai berhenti dulu ya atau motret pas lagi macet?

    Motretnya di tempat istirahat, teknik panning tea🙂

  4. uwiuw Says:

    wah jangan gitu donk kang…kita ktia ini masih stuk di bandung tercinta ini hehehehe

    Justru saya sih pengen pindah segera walaupun kotanya semakin luber, tapi apa daya masih betah karena butuh di Jakarta🙂

  5. L 34 H Says:

    Pernah tinggal di bandung 2 bulan.. tapi itu sudah cukup menyakinkan bahwa saya tidak ingin tinggal lama dibandung hehehe

    Kalo buat shopping? kita come on ..

    Belum kena magic-nya sih🙂

  6. amran Says:

    Kalo menjelang hari Lebaran ya pasti semrawut dimana2, apalagi Bandung. Kan Bandung memang tempatnya belanja ini-itu buat hari “H”, jangan disalahin pedagang dan penyedia jasa umum lainnya dooong… konsumennya juga harus ngerti, jangan mentang2 lagi jadi raja.. Klo tak biasa berlebaran di Bandung, memang mengagetkan. Tapi tempat mana yang sanggup mengganti romantisme ‘Parijs van Java’?🙂 met lebaran, maaf lahir batin

    Gak ada yag bisa gantiin Amran, makanya lebaran tadi gak pulang ke Jawa kan ? Pasti deh🙂

  7. ecky Says:

    Saya ngerasain tuw kesemrautan kota Bandung pas transit 1 hari dari Tasik, ya allah macetnya kok ya sama aja kayak Jakarta dan panasnya itu lohhh.. duh tobat… belanja pun kurang ok karena penuh nuh nuh sama orang..

    Tuh kan bener … jadi boro2 mau ke luar rumah cuci mata, liburan kemaren banyak di rumah aja karena cuaca tidak bersahabat dan tempat belanja penuh banget. Ampun deh Ecky.🙂

  8. Ivy Says:

    wiiih ga bisa bayangin deh ke bandung pas lebaran hahaha… bisa stress kalo aku yg ke sana mas… btw, fotonya keren mas… Minal Aidin Wal Faidzin ya…

    Iys nih Ivy. Terima kasih ya dan foto2 dengan teman2nya keren abis🙂

  9. therry Says:

    Met Lebaran ya Om! Maaf telat hehe… koq ngga ada foto ketupatan neh😀

    Hehehehe Bandung emang asyik sih, ya suasananya, ya makanannya, ya cuacanya…

    tapi emang gaya nyetir orang Bandung lebih ajaib lg dibanding Jakarta. Saya ngerasain sendiri pas dateng ke sono waktu acara nikahan temen, buseeeet orang disana-sini pada belok kiri kanan seenaknya tanpa lampu sen, dan nyetir itu seakan2 dunia milik mereka sendiri, pokoknya nyantai dan ngasal bgt… hebatnya ngga pernah ada kecelakaan fatal sih… LOL

    Hi Therry, terima kasih. Gak apa telat juga koq🙂
    Gak tahu orang Jakarta niru di Bandung atau sebaliknya, tapi yang pasti lalu lintasnya memang semakin “ajaib”.
    Heard the kopdar thing, sayang waktu itu gak bisa ikut😦

  10. therry Says:

    Ha? kopdar yg manah? Blonnnnnnnnnnnnnn blon dibikin!! Ntar tgl 25, saya udah kirim pesan di Facebook, di check yah, harus dateng pokoknya! Elyani jg ikut koq! *pd

    Wah kopdar lagi nih …🙂

  11. chocoholic Says:

    sedih ya skrg bandung garing gituh.. pdhal inget waktu masih kecil, enak banget bandung, dingin ..
    skrg sama aja kaya jakarta ya katanya?

    Rima, jangan kaget ya kalau ke Bandung lagi …🙂

  12. Elyani Says:

    @therry: Elyani belum kasih konfirmasi lageee…kayaknya gak bisa loh. Ada acara keluarga.

  13. Elyani Says:

    headernya keren pisan…khas Toni banget! ajarin dunk…🙂

    Khas orang Bandung ya ? pengen gaya melulu walau blog-nya gratisan😀

Comments are closed.


%d bloggers like this: