Ada Tuhan di hati waria

waki

Wakijo dihajar habis-habisan oleh kakak kandungnya seorang preman Jogja yang punya nama tenar untuk menakuti orang. Harga dirinya seakan terkoyak melihat sang adik yang sering berdandan dan berprilaku seperti perempuan.  Apalah jadinya seorang jagoan mempunyai adik waria, alasan itulah yang membenarkannya memberikan “pelajaran” kepada Wakijo.  Untung sang ibu melerai kekerasan terhadap Wakijo. “Bagamanapun ia adik kamu” tuturnya.  Perjalanan hidupnya mengalir terus dengan berbagai peristiwa hitam putih serta abu-abu seorang waria kota Jogjakarta hingga akhirnya menjadi seorang ketua di LSM Kebaya (Keluarga Besar Waria Yogyakarta) . Di sebuah rumah sederhana Jl. Gowongan Lor JT III/148, Yogyakarta tempat LSM ini berkantor saya berbincang dengan Mami Vinolia  dan anak angkatnya Yuni Shara dengan ditemani goreng pisang dan wedang jahe hangat.

Malam2 yang dingin di kota Jogja adalah saat waria mulai keluar setelah berdandan menjadi perempuan cantik dan menjajakan dirinya di beberapa lokasi tempat mereka biasa mangkal. Di seputaran Jogja setidaknya para waria penjaja cinta mudah ditemukan di sekitar  Stasiun Tugu, kawasan ujung jalan Malioboro, pabrik gula Madukismo, terminal, hingga di daerah Bantul. Menurut data dari LSM Kebaya, saat ini tidak kurang dari 350 orang Waria yang beroperasi di daerah Jogja dan lebih dari 200 orangnya adalah penduduk asli kota gudeg ini.

“Dunia malam itu tidak bersahabat Mas” kata Vinolia kepada saya. “Selain uang, banyak pengalaman pahit yang kita dapatkan. Tidak dibayar, dibohongi, dilecehkan, dipukuli, hingga mau dibunuh. Saya pernah hampir dibuang di sebuah jurang daerah Kaliurang oleh serombongan pemuda yang mungkin tidak mau bayar”

Selain pengalaman yang tidak mengenakkan tadi, kami juga sering disuruh bertobat oleh para pemuka agama dan disuruh baca syahadat. “Waktu disuruh membaca sebuah ayat, ternyata ada seorang waria lain yang bisa karena dia lulusan Pesantren Tebu Ireng, tapi tetep saja kami dipersalahkan. Kalau kita renungkan, memang waria itu ada untuk mewarnai kehidupan di dunia ini. Bahwa keberadaan kita menjadi suatu ujian bagi manusia. Bahwa di samping ada laki2 dan perempuan, tapi di situ juga ada waria dan bagaimana kita seharusnya bersikap adil terhadap teman2 waria ini. Bukan lagi menuduh atau menyalahkan, tapi bagaimana bisa saling bekerja sama … harusnya seperti itu” kata Vinolia sambil menghela nafas panjang. “Jadi waria itu capek Mas”.

Pendapat yang sama diamini oleh Yuni Shara yang dulunya bernama Heru Baskoro, anak angkat Mami yang menemani obrolan kami. Keduanya akrab    dengan stigma negatif kepada kalangan transgender baik dari keluarga, masyarakat, hingga pemuka agama. Opo tenan, opo tenan, atau apa benar bahwa kaum waria akan ditempatkan di kerak neraka dan disiksa oleh Tuhan akibat dosa menjadi seorang Vinolia dan Yuni dalam tubuh laki-laki. Sebuah permenungan yang membuat mereka menghabiskan malam2 panjang dengan mencoba berdialog dengan Tuhan.

“Ya sudahlah, itu urusan saya dengan Tuhan. kalau Tuhan tidak mengizinkan saya hidup seperti ini mungkin saya sudah kecelakaan atau apes di jalan. Saya nyaman menjadi waria dan harus berbuat yang terbaik untuk diri sendiri dan teman2 waria lainnya. Saya tidak ingkar dengan janji ini dengan aktif di LSM Kebaya tanpa pamrih setelah berhenti total dari melacurkan diri. Kalau Gusti Allah tidak izin, rasanya gak mungkin saya bisa berbuat seperti ini” ujar Mami Vinolia.

wk1

Yuni yang juga mengalami berbagai tekanan dari kecil hingga masa remaja berpendapat sama. “Bahwa yang bisa mengukur dosa itu hanya Tuhan dan saya mantap dengan jalan hidup saya karena Dia punya rencana yang indah buat saya”

Bagusnya tidak semua kalangan agama mengambil sikap negatif terhadap mereka.  “Kyai Hamrolie justru lebih terbuka dan bisa menerima kami apa adanya”, kata Vinolia.  KH Hamrolie adalah pemimpin Pesantren Senin-Kemis dikawasan Notoyudan, Ngampilan di Jogja yang menerima santri waria, lesbian, maupun kalangan gay, sebuah inisiatif yang dipelopori oleh Ikatan Waria Yogyakarta (Iwayo).

“Boleh tidak saya yang tidak punya pengalaman membantu ?”  Kalimat itu mungkin menjadi titik balik hidupnya saat ia menawarkan dirinya menjadi relawan pada LSM Lentera, sebuah proyek di PKBI (Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia) yang mendampingi para penderita AIDS di kalangan waria Jogja. Di tahun 1993 itu, Wakijo memutuskan untuk berhenti nyebong atau menjadi pekerja seks komersil yang sudah dilakoninya selama 12 tahun dan mulai aktif sebagai petugas lapangan.

Keputusan inilah yang kemudian membawanya kepada dunia advokasi dan perlindungan waria khususnya yang menderita HIV hingga sekarang. Komitmennya ditunjukan dengan bekerja serabutan dengan mencucikan pakaian dan memasak buat para anak2 kos karena penghasilannya dari dunia malam praktis terputus.

keb

Selama enam tahun hingga 1999 ia bergerak sebagai petugas di lapangan yang memberikan penjelasan mengenai manfaat kondom dan menganjurkan para waria untuk melakukan tes HIV secara teratur. Dengan dibantu salah seorang anak angkatnya, Heru Baskoro yang biasa dipanggil Yuni Shara ia semakin giat dan membagi waktunya untuk anak2 jalanan. Sayangnya Vinolia merasa tidak fokus dan akhirnya memutuskan untuk secara total bergerak di kalangan waria.

Kesungguhannya di lapangan membuatnya ditawari oleh salah satu lembaga donor di luar negeri untuk membuat LSM sendiri. Maka di tahun 2006 setelah selama tahun masa persiapan berdirilah LSM Kebaya (Keluarga Besar Waria Yogyakarta) sebuah nama yang dipilih untuk membedakan dengan perkumpulan waria lain di Jogja seperti IWAYO (Ikatan Waria Yogyakarta), PAWAMA (Paguyuban Waria Mataram) serta HIWAMA (Himpunan Waria  Mataram).

mom2

Kini Mami Vinolia dan Wakijo disibukan dengan berbagai aktivitas advokasi kalangan waria termasuk program care, support and treatment. Sebuah program pendampingan bagi para penderita AIDS yang sedang menjalani pengobatan anti viral. Halusinasi, depresi, delusi, dan berbagai gangguan kejiwaan lainnya merupakan efek samping obat retroviral dalam masa2 awal pengobatan. Pada tahap genting inilah para relawan melakukan pendampingan kepada para penderita HIV  dan memberikan semangat untuk terus melakukan pengobatan. Selain program inti tersebut, mereka juga melakukan kerjasama dengan pemerintah daerah Jogja kerap mereka lakukan terutama dalam merumuskan peraturan untuk melindungi kalangan trasgender di kota Jogja.

Perbincangan hangat kami harus diakhiri karena waktu sudah menunjukan jam 21.30 saat udara kota Jogja semakin dingin. Perjuangan untuk persamaan hak-hak sipil bagi kalangan waria mungkin masih panjang, tapi Vinolia Wakijo dan teman2nya sudah membuktikan dengan satu langkah konkrit dengan aktivitas di LSM Kebaya. Mereka sudah berdamai dengan identitas gendernya dan meyakini jalan hidup yang sudah dan akan terus dilakoni sebagai waria berbekal sebuah keyakinan akan rencana Tuhan yang indah.

Jogjakarta, 22 Juli 2009.
(Terima kasih untuk Ikarini Wulandari yang membuat saya bisa ngobrol dengan teman2 di LSM Kebaya)

Tags: , , , , , , , ,

22 Responses to “Ada Tuhan di hati waria”

  1. fitri Says:

    Kisah yang menarik untuk di baca🙂 memang tidak mudah menerima ‘perbedaan’ , dan betul bahwa, dosa, neraka, pahala, amal ibadah cuma urusan kita dan DIA yang maha pengasih & maha pengampun. Semoga semakin banyak lagi, para waria & para transgender yang lebih memilih ‘jalan hidup yang positif’ dan tidak melulu hanya ‘berjual badan’ 🙂 keep writing mas Tony, !!

    Thanks Fitri, moga2 jalan para aktivis LSM ini mweupakan salah satu jalan buat kalangan transgender.

  2. boy Says:

    menarik, dan kasihan juga sama mereka…

    Untuk itulah kita perlu edukasi yang terus menerus mengenai keberadaan mereka.

  3. therry Says:

    Mereka justru telah melakukan hal-hal yang mulia, yaitu membantu sesama dan menerima kaum yang ditolak masyarakat. Sesuatu yang kebanyakan orang tidak pernah atau tidak berani untuk melakukan sendiri. Salut!

    Hebat ya Therry … mereka berani menyuarakan hak2 yang selama ini masih dikebiri.

  4. Elyani Says:

    Very inspiring article! betul sekali Tuhan itu maha adil Ton, manusialah yg sering membuat Tuhan tidak adil, menakutkan, penghukum dsb … Kaum waria sangat mudah dijadikan sasaran tembak karena mereka berani tampil apa adanya, jarang kan kita membaca pemuka agama mendatangi koruptor dan meminta mereka kembali ke jalan yg benar. Soalnya yg begitu2 gak keliatan meski sudah jelas2 banyak yg korupsi berjemaah….
    Salut untuk mami Vinolia dan perjuangan-nya selama ini.

    Keyakinan mereka tentang kasih Tuhan sungguh patut kita renungkan. Belum lagi daya tahan mereka terhadap stigma yang sudah begitu melekat di masyarakat, tapi mereka tetap masih bisa melakukan yang terbaik, setidaknya buat mereka sendiri.

  5. Ivy Says:

    Very inspiring….very touching mas. Salut aku ma mereka. Memang kadang orang tuh judgemental banget….semoga nantinya mata org2 bakal lebih terbuka…

    Semoga IvY … harapan kita semua.

  6. togechan Says:

    suka suka suka… bagus artikelnya pak. ^_^!!!

    Terima kasih, semoga bermanfaat.

  7. Miss Zane Says:

    Equal Rights and humanity !! I’m a pro ^^

    Same here, Democrat ?🙂

  8. Dony Alfan Says:

    Tulisan sampeyan ini sangat mendalam dan humanis. Ditambah dengan foto2 yang dramatis! Sekelas Kompas!

    Tersanjung … thanks Mas.🙂

  9. Budi Asmarawati Says:

    Bagus sekali…. .humanis banget… luar biasa..

    Hi Budi … terima kasih dan senang bertemu saat di Jogja🙂

  10. Multibrand Says:

    Tulisan Anda sangat menarik untuk dibaca.

  11. vinolia Says:

    mas toni…ini mami vin,matur nuwun banget ya,tulisannya sangat bagus, motivasi dan dukungannya sangat bermanfaat buat mami dan teman2 waria

    Mami Vin … saya yang matur nuwun sudah diberi kesempatan untuk ngobrol dengan teman2 di LSM Kebaya. Justru saya yang telah belajar banyak dari obrolan singkat kita di Jogja. Moga2 Mami Vin dan teman2 diberikan kesehatan dan kekuatan untuk terus melanjutkan aktivitasnya di organisasi ini.
    Memang benar Mami … rencana Tuhan itu luar biasa indahnya …

  12. YOS BATUBARA Says:

    BENTAR LAGI BANYAK DAERAH YANG AKAN MELAKSANAKAN PILKADA. SEMOGA ADA WARIA YANG SIAP UNTUK MAJU BERTARUNG DALAM BURSA PILKADA. BELAJARLAH DARI KOTA SILEVERTON. SEBUAH KOTA YANG TERLETAK DI SEBELAH SELATAN PORTLAND, NEGARA BAGIAN OREGON, MENJADI KOTA PERTAMA DIMAERIKA SERIKAT YANG PUNYA WALIKOTA SEORANG WARIA YANG BERNAMA STU RASMUSSEN.

  13. MAWAR Says:

    Tiada seorangpun didunia ini yang boleh men-judge sesorang masuk neraka,
    Tuhanlah yang Maha Bijaksana yang akan mengaturnya/
    Biarkanlah mereka(waria) berkembang karena mereka memang ada untuk kaum minoritas ini.

  14. Sunyoto Says:

    salam kenal dari Jakarta, aku cinta kalian semua, kebetulan ayahku berasal dari Wates, kalau aku ke Jogja, Insya Allah aku ingin main ke base camp kalian, call me 085697190097

  15. arul Says:

    tetap jaga habluminnanas dan habluminallah,

  16. Rahmatsah Putra, A.Md Says:

    Lanjutkan perjuangan mu…..inngat kiamat itu pasti ada dan barang siapa yang melanggar hukum Allah resiko tanggung sendiri

  17. Anan Says:

    Aku laki-laki normal tapi aku sangat maklum dengan kondisi waria. Kukira hampir tdk mungkin mengubah kejiwaan waria menjadi laki-laki normal jika itu terjadi karena terkait dengan genetika atau kelainan hormonal atau juga kelainan genetika yg berpengaruh pada kelainan hormonal. Implikasi kelainan tersebut adalah pada kejiwaan dan perilaku individu bersangkutan. Itu semua terlahir (dari kehendak Tuhan=kodrat Illahi) bukan diciptakan oleh manusia (kecuali karena pengaruh lingkungan). Jadi keberadaan waria adalah kehendak Allah. Berperilaku seperti wanita tidak apa2 yg penting jangan sampai terjerumus dlm dunia “gelap”. Lanjutkan perjuanganmu wahai saudaraku waria.

  18. vinolia Says:

    wahai saudara2ku terkasih,dari kalianlah kami bisa bersuara,karena kami telah di beri ruang tuk berekpresi,kami hanya menjalani hidup,kami ingin buktikan kepada dunia,bahwa kami masih mampu untuk bergerak seiring dengan waktu,kami siap di kritik di dalam kami melangkah,apabila kami salah,tegurlah kami,tapi apabila kami benar,dukunglah kami,tentu saja dengan cara yang proposional,hubungi kami apabila ingin tau lebih dalam siapa dan apa itu waria,kami siap untuk menjabarkan dengan jelas,hubungi kami di 081931194960 (mami vinolia)

  19. satebetawi Says:

    Ada tuhan di hati waria. Tapi sayang Allah tidak didengar dengan baik oleh mereka. Semoga Allah memberikan hidayah dan mengembalikan mereka ke jalan lurus

  20. koecingoptek Says:

    inspiratif dan penuh intrik😀

  21. huda Says:

    mengernyit membaca komen terakhir.. hehehe, intrik apa maksudmu wahai kucingoptek?

    ..yang berhak mnjudge itu cuma Tuhan. surga dan neraka Dia yang punya. mudah-mudahan masyarakat semakin dewasa dan mau menerima waria sebagai bagian dari keseharian mereka.

    tulisan yang sangat menarik, humanis.. i like it

Comments are closed.


%d bloggers like this: