Saat weekend di Bandung

bd5

Warung Kopi Purnama
Walau jam baru menunjukan pukul 08, tapi Warung Kopi Purnama di Jalan Alkateri 22 Bandung sudah ramai dipenuhi oleh para pelanggannya. Lokasinya bisa dijangkau melalui jalan Asia Afrika setelah kantor pos Bandung di sebelah kanan. Ini merupakan tempat sarapan bukan saja bagi kalangan yang tinggal di daerah Pecinan, tapi juga orang2 yang mencari tempat makan dengan suasana Indies dan bisa berlama-lama duduk sambil ngobrol atau sekedar baca koran tanpa khawatir dijutekin pelayannya. 

 

bd1

Warung ini dibuka sejak tahun 1932 dan masih berada di lokasi yang sama di antara para barisan pedagang gorden dan sanitair. Menu untuk sarapan yang disajikan cukup beragam : berbagai roti dengan olesan selai pilihan. Selain roti, pengunjung bisa menikmati nasi goreng, bubur ayam, gado2, nasi timbel, lumpia atau bacang. 

bd2

Harganya untuk sebuah kuliner kelas Bandung kira2 20 ribu per orang untuk satu kudapan dan minuman. Mahal tentu relatif, tapi para pengunjung sepertinya tidak berkeberatan untuk membayar harga yang mereka tetapkan. 

bd4

Mie Kocok Alkateri
Nah persis di depan toko kopi ini ada mie kocok yang juga banyak diburu para pecinta kuliner di Bandung. Sebenarnya banyak para pedagang mie jenis ini dan masing2 punya favorit spot tersendiri. Mie kocok memang khas yang terdiri dari mie, toge, sayuran, baso dan kaki sapi. Sajikan dengan kerupuk, sedap tentunya.

mie

Banyak langganan mie kocok yang biasa saya nikmati, tapi penganan ini selalu membuat kangen. Seringkali saat flu dan bersin terus, semangkuk mie kocok asam dan pedas menjadi obat mujarab. Aih membayangkannya jadi ngences🙂    

mie2

Pasar Buku Palasari
Setelah sarapan tujuan berikutnya dalah mencari buku di pasar buku Palasari, lokasi yang sama dengan nama jalannya. Jajaran toko buku ini seperti kawasan penjual buku di daerah Senen Jakarta. Bukunya murmer walau banyak juga yang bajakan. Saat mahasiswa menjadi tempat nongkrong untuk hunting buku2 teks karena tentu saja jauh lebih pas untuk kantong kami saat itu.

pal2

Toko2 di kawasan ini berdiri sejak tahun 80an, mungkin hampir semua buku bisa ditemukan di sini termasuk buku2 langka dan komik jaman dahulu.

pal

Si abang di bawah adalah langganan saya sejak mahasiswa. Nama toko buknya Ampera, spesialisasi buku2 sastra, biografi, dan komik. Pandai meromendasikan bacaan bagus dan kadang lebih paham jenis2 buku untuk bacaan bermanfaat seperti Scarlet Letter dari seri sastra klasik Amerika. 

pal3

sate2

Sate Gendong
Kalau sudah di rumah, saat sore2 tinggal menunggu penjual sate gendong. Pedaganya mbak2 yang membawa satenya seperti jamu gendong. Sepuluh tusuk harganya sekitar 5 ribu dengan daging ayam atau sapi, dibalut dengan bumbu kacang dan kecap plus lontong.   

sate3

Walaupun dagingnya ayamnya banyak lemaknya, tapi sate ini masih banyak digemari orang2. Selain harganya murah sate gendong bisa dijadikan objek para petualang kuliner di Bandung. 

sate

Kira2 itu sebagian kegiatan kalau weekend di Bandung yang hari Sabtu kemarin tumben agak lengang dari kemacetan para pelancong luar kota.

Demikian posting gak penting kali ini. Salam🙂

Tags: , , , , , , , , , ,

18 Responses to “Saat weekend di Bandung”

  1. finallywoken Says:

    Aduuuh kapan bisa sejago Toni motretnya yaaa! Yang di pasar buku tuh keren-keren!

    Gampang Nit … cari sudut pandang lain yang unik, jepret deh. Kuncinya ya latihan terus, nanti juga berkembang gaya fotonya.🙂

  2. Elyani Says:

    Kangen Bandung euy! kalo mie kocok aku sukanya mie kocok Mang Enco yang dulu jualan di depan Kartika Sari dekat stasiun kereta api. Ton, itu sate gendong motretnya di alun2 ya? (daerah kekuasaan Toni…hehehe)

    Kangen kan ? Gak ada duanya, apalagi sekarang sudah tinggal nun jauh di sana. Take care El🙂

  3. Miss Zane Says:

    Wadooooh, diriku jadi serasa bukan orang bandung kalo gini caranya sih “””^^ [maloeeeee]
    Hadu iya itu bacaaaang, nyam nyammm udah lama bgt ga makan hehehe..

    * btw, kopi dah dikirim, katanya sih around Selasa sampe. Tau mo ke bdg sih ga usah dikirim kalee :p

    Kopinya nendang banget Jenn. Thanks ya.🙂

  4. Lorraine Says:

    Posnya penting sekaliiiii!!!!!

    Aku jadi semakin pengen ke Bandung nih, selain untuk berburu makanan juga untuk main main ke taman bacaan itu.

    Seperti biasa, foto2nya sangat mengundang selera makan..

    Thanks Lorraine, setidaknya punya sedikit referensi kan untuk wisata kulinernya🙂
    Pasar buku Palasari harganya murmer pun.

  5. Hery gunadi Says:

    Pa Toni, makin yahud aja foto kulinernya.. Membaca, memperhatikan dan mengamati tulisan Pa Toni membuat saya makin cinta kota bandung, walaupun tidak seperti dasawarsa lalu tapi ada yg selalu menarik utk kembali datang ke bandung.

    Yah bentuk kecintaan kita terhadap kota ini kan Kang Hery ? Memang kotanya semakin ribet, tapi ya tetep membuat kangen.🙂

  6. Anonymous Says:

    hahhh…bulan depan saya ke Bandung,,,

    Yes … selamat makan2🙂

  7. boy Says:

    sate gendong dimana yah? koq gw kayaknya blom pernah liat

  8. Elyani Says:

    @Boy: di Alun2 kota Bandung banyak tuh…yang jualan biasanya Ibu2.

  9. Kaki jenjang Says:

    Kang, tempat makan ayam goreng didepan SD loe kok belum diliput. Yg ada “fried ass” a.k.a ‘bruto goreng’ nya yang renyah and yummy itu loh..😛 Teman saya yang satu ini memang sangat inspiratif.. Ehem…

    Mungkin waktu itu banyak yang menyangka ada yang poligami bukan ?😀

  10. the writer Says:

    bandung memang menarik nih untuk dijajah wisata kuliner. harus dicatet nih tempat2 nya🙂

    Mie kocok jangan lupa ya …🙂

  11. Dony Alfan Says:

    Spot yang pertama itu, Warung Kopi Purnama! Musti ke sana tuh, kayaknya oke buat menikmati suasana pagi di Bandung

    Tempat yang not bad untuk kongkow …🙂

  12. yessigreena Says:

    ummm..macanan..macanan….
    coffee…coffee….
    love it…love it….

    salam kenal pak🙂
    maen ke blog saya ya…hehe…

    Hi Yessi, salam kenal juga. Senang kuliner juga rupanya🙂

  13. yunie jusridjalaluddin Says:

    The power of Pictures….bikin ngiler…kagum…plus tulisan yg baik….hmm keren…hehe🙂

    Thanks Yun … tinggal didatangi saja. Saya sih gak setiap minggu ke Bandung🙂

  14. Ivy Says:

    duh….lapeeer tiap mampir ke blognya mas toni

    Kalau ke Bandung kan jadi tahu tempat2 makan favorit tuh …🙂

  15. Sandy Wijaya Says:

    Om Toni, kalo bisa liputan khusus Sate Gendong dech..
    di Bandung sudah sangat jarang sekali para pedangang ini…
    dulu diawal 1990, masih banyak seingat saya..

    tapi skrg di tahun 2009, kelihatannya “komunitas”
    Sate Gendong sudah sangat sedikit….

    Saya mendapatkan tukang sate gendong dan mencicipi-nya itu di daerah Braga… biasanya jam 3-6 sore mereka berjalan di seputaran Braga.

    Btw, just info…
    Ada tukang jualan Mie Kocok (Malam) “OJO KLALEN”, di Jln Otista sisi kiri, dekat Gang Kautamaan Istri.. harus dicobain tuch… heheeh!!
    kuahnya gurih tapi ga buat mulut “eneg”… kalo di lidah saya Mie Kocok itu passs banget!!

    thx!

    Sebagai penggemar sate gendong dan mie kocok infonya sangat berharga. Kautamaan Istri sih daerah kekuasaan, jadi harus segera didatangi, maklum kita penggemar mie kocok🙂

  16. markinost Says:

    kang tony sudah coba tempat jajanan di sekitar lapangan tegalega belum? tepatnya di sekitar kolam renang tirtalega, adanya setiap pagi dari mulai page-page sekale hingg jam 10 pagi disana akan ditemukan 1001 macam jajanan dan makanan dari mulai nasi tutug oncom, nasi bakar, lo mie, wedang ronde, tahu sumedang, bubur ayam saus tiram, taleus goreng and rebus, baso tahu, batagor, tahu sumedang, surabi, kupat tahu, buah buahan segar, abon cianjur dlsb pokoke lengkap sekale cocok sekalian berolahraga pulangnya mampir ke situ.

  17. okke Says:

    purnama.
    salah satu tempat nongkrong favorit sebelum saya berhenti minum kopi.😀

  18. Widhi Says:

    Kerrreenn….🙂
    Boleh gk copy foto Palasarinya untuk TA ku..? :))

Comments are closed.


%d bloggers like this: