Batagor …

bat1

Demi membuat tulisan ini saya rela kekenyangan karena seharian makan batagor dari satu tempat ke tempat lain. Seringkali pemilik usaha batagor seperti Ria Yulia (batagor Ria) dan Feli (Kingsley) menolak menerima pembayaran yang saya sodorkan. Kalau tahu begini mungkin dari dulu saya mengkhususkan blog ini dengan tulisan kuliner😀 . Sayang tidak semua tempat bisa dijelajahi karena keterbatasan waktu dan macetnya kota Bandung setiap akhir pekan. Happy drooling.

col2

Entah sejak kapan orang Sunda khususnya Bandung punya hobi menyingkat nama2 makanan. Ini sebagian nama2 yang mungkin sudah tidak asing lagi yang sering kita dengar : colenak = dicocol enak, comro=oncom di jero, misro=amis di jero, cireng=aci di goreng, cilok=aci dicolok, gehu=toge tahu, sukro=suuk di jero, pismol=pisang molen, dan tentu saja batagor atau baso tahu goreng, sebuah penganan dari tahu dan ikan. Di bawah adalah beberapa batagor yang setidaknya sudah banyak dikenal hasil jalan2 di kota ini dari pagi hingga sore hari.

bat-isan

Batagor Isan.
Sebenarnya batagor sudah ada sejak tahun 60an saat Haji Isan mulai menjajakan dagangannya di Jalan Situsaeur sebuah kawasan di Selatan Bandung. Inilah pionir pedagang batagor di Bandung yang namanya mulai melambung di tahun 80an. Saat itu sebagian orang masih menamakannya tahu yang di coel atau dicelupkan ke bumbu kacang yang kita kenal sekarang. Batagor Isan masih tetap bisa kita nikmati di warungnya yang sederhana di jalan Bojongloa, sebuah jalan sempit antara jalan Pasirkoja, Astanaanyar, dan Panjunan. Di antara batagor lain, harganya tergolong paling murah, hanya 1500 per satuannya atau 7500/porsi.

bat-abuy2

Batagor Abuy
Namanya mungkin sudah tidak asing lagi bagi orang2 Jakarta. Lokasinya di Jalan Lengkong Besar dekat dengan Jalan Asia Afrika. Abuy berbisnis batagor sejak tahun 80an dan membuka gerainya dari sore hingga malam. Jangan tanya omsetnya, diakhir pekan, bisa  ribuan batagor dijual kepada para pelanggannya terutama para pelancong dari Jakarta.

bat-kingsley

Batagor Kingsley
Nama Kingsley sebetulnya adalah bekas restoran yang dulunya dikelala oleh suami Feli yang berbalik arah ke bisnis batagor dan tentu saja sukses. Lokasinya di Jalan Naripan, mudah dijangkau karena di pusat kota. Batagornya selalu segar karena semua bahan dibeli dan dihabiskan untuk hari itu juga tanpa rasa amis. Harga satuan 5 ribu.

bat-ria

Batagor Riasari
Lebih dikenal dengan nama Ria yang sekaligus pemilik usaha ini. Dulunya hanya iseng membuat batagor karena dua anaknya ngambek kalau diberi ikan. Ibu yang kreatif ini menyulap ikan yang malang tadi menjadi batagor dan membuat anaknya yang sekarang meneruskan usahanya menyukai makanan ibunya. Usahanya bermulai dari sebuah tenda di jalan Burangrang yang masih ada hingga sekarang dan batagornya telah berhasil membiayai kedua anaknya sekolah plus membuka cabang lain termasuk yang di Jalan Naripan. Pelanggannya bukan hanya orang Jakarta, tapi juga dari luar negeri yang dikirim melalui paket khusus. Lokasinya bersebrangan dengan batagor Kingsley,  menjual batagornya dengan harga 5 ribu persatuan.

col

Batagor Saboga
Di tahun 2008 kemarin batagor Saboga pernah memecahkan rekor muri dengan membuat batagor terbesar di dunia. Lokasinya bersebelahan dengan batagor Riri (yang sayangnya tutup waktu itu) di Jalan Burangrang. Harga masih dikisaran yang sama, namun mereka menyediakan berbagai jenis batagor yang dikombinasi dengan jamur atau ifumi.

bat-sa1

Di manapun tempat anda menikmati batagor, inilah salah satu signature dish orang Bandung yang kreativitasnya mengolah makanan membuat kota ini tidak pernah sepi dikunjungi terutama disetiap akhir pekan dan libur panjang. Kabita bukan ?:)

bat-sab2

Tags: , , , , , , ,

22 Responses to “Batagor …”

  1. The Writer Says:

    Aduh!

    *tutup blognya lagi* no offense mas Toni, tapi foto2nya bikin ngiler dan bikin cepet2 booking tiket ke Indonesia😀

    Emang sedap nian … cepet pulang untuk eksplor kuliner😀

  2. Lorraine Says:

    Wah,

    Thanks infonya. Ada foto2 tendanya dari depan pula, gampang nih nyarinya nanti kalo aku ke Bandung.

    Happy drooling juga….

    Sama2 Lorraine. Gak susah koq carinya, cuman ya Bandung itu macet …🙂

  3. Willy Says:

    Blog berkualitas dengan dedikasi yang tulus juga santun dalam penyampaianya. Salut

    Hi Willy, terima kasih. Sukses bisnisnya ya …🙂

  4. boy Says:

    berarti kalo jalan-jalan cari makan, harus ajak toni nih..

    siapa tahu kebagian tawaran makan gratis ;p

    Berangkat …🙂 sekalian bawa handycam supaya lebih meyakinkan …

  5. katadia Says:

    Yuuuuum!

    Jadi inget jaman SD makan batagor pake plastik literan! Dan yang bikin enak adalah saus sambelnya yang oranyeeeee banget. Pasti nggak sehat, tapi top!😀

    Bisa dibayangin Katz warna saus yang menyala itu lalu dicampur dengan batagor di dalam kantung platik street vendor🙂
    Gap apa2 gak sehat juga, yummy abis tuh🙂

  6. Miss Zane Says:

    Hwaaaaa.. baru minggu lalu ke Kingsley, 2x in a week, ehmmm gara2 nganter org jkt.
    Kl ke bdg jangan week end, puenuuuuh & maceeeet😀

    Btw itu foto yg pertama, hehe batagor terkeren yg pernah ogut liat ehehehe😉

    Hi Zane, gak mabok kayak saya makan batagor seharian ?😀
    Foto yang di atas di ambil di Batagor Saboga yang variasinya banyak banget. Thanks BTW.

  7. wien Says:

    wah..maapkan ke’ignorance’ ku, baru tau hari ini kalo batagor = baso tahu goreng.. haha nga nyesel deh nge link blognya si om😉
    dari semua eike cuma pernah nyobain batagor kingsley.. dan kayanya saya mesti nyoba batagor saboga soalnya ada ifumienya *slurrpss*

    Om funky ini maksudnya😀 Jadi tahu kan lokasi2 untuk target selanjutnya🙂

  8. Changcuters Says:

    Waduuuuh ini makanan yang paling saya suka dan paling banyak kenangannya khususnya ketika saya masih kuliah di Bandung.
    Dulu waktu sya masih kuliah, sering main ke rumah bung Tony, dan kebetulan rumah bung Tony Lokasinya dekat dengan Jalan Bojong Loa. Bukan begitu Bung Tony?
    So, kapan kita makan Batagor Bojong Loa lagi seperti saat kita Kuliah dulu…? ngalamun Mode : On

    Om Ari emang kita dulu langgananan batagor Isan, tahun 90an harganya masih 500. Makanan sehat buat anak kost bukan ? Tempat tinggal saya emang banyak jajanan yang murmer tapi gak pake mencret🙂

  9. therry Says:

    Sadis… mana gue udah lama nggak makan batagor gini…. *ngambek*

    Siap jadi tour guide khusus batagor🙂

  10. Ivy Says:

    waaaah pas bener buka ini sebelum ke Bandung….tar di Bandung mau cari ah…jadi laper uhuhuhu

    Moga2 dapet diskon … happy travelling🙂

  11. Devi Girsang Says:

    Entah kenapa setelah meliat foto2 batagor disini, gw jadi ngerasa kalo batagor itu mahal hahaha.. (mengagumi foto2 batagornya Toni) Emang bener mahal ga sih aslinya? Ato karena jepretan lo aja yg bikin batagor2 itu terlihat mahal? Hehehehe..

    Food photography kan Dev … “narsis gue”

  12. Sandy Wijaya Says:

    subuh2 gini ngeliat blog om Toni jadi ngiler dech…
    pengen cepet2 siang dech… mo beli atagor Abuy.. heheh!! thanks for sharing om!

    Selamat ber batagor …🙂

  13. edratna Says:

    Batagor Riasari? Burangrang? Padahal dekat rumahku, nyaris setiap kali keluar rumah melewati jalan Burangrang.

    Kapan ya bisa jalan-jalan ke Bandung, menikmati kuliner…selama ini kalau ke Bandung, nggak sempat lama-lama….dan kalau akhir pekan udah kena macet melulu.

    Kalau saya sih pengen kopdar dengan ibu Enny dengan anak2nya di Bandung tuh🙂
    Emang macet Bandung bikin bete Bu😦

  14. Elyani Says:

    Duh untung sebelum berangkat udah puas makan empek2, mi tumis, kue basah Sari Sanjaya…cuma yang gak sempat ya Batagor ini. Waktu ke Bandung juga gak sempat ke Batagor Riri..:( bokehnya sip banget Ton. Ntar paketin batagor Riri ya kalo bisa .. hehehe!

    Ngences gue El ngebayangin pempek Sanjaya … arrrggh.

  15. Dony Alfan Says:

    Tega banget nih Om Toni. Tiga posting terakhir isinya makanan semua, ingin rasanya meraih makanan yang ditampilkan di layar komputer😦
    Yah, seandainya saja teknologi bisa mengirim rasa dan wujud makanan dalam bentuk attachment, haha

    Teman2 saya yang tinggal di luar negeri bilang blog saya menyiksa kerinduan mereka akan kuliner Indonesia…🙂

  16. daniel Says:

    batagor terenak tuh serayu dibandung om,,jln,martadinata

  17. rhisma nocturno Says:

    masa Allohh,,saya laper,,saya cintah batagor,,sayaa mauuuuu dunk,,ampun deh,,ngiler

  18. narpen Says:

    Wah oke banget nih.. Kok Batagor Riri ga masuk om?
    Hihi, saya taunya batagor tuh cuman Riri, Kingsley, sama haji Darto (di simpang Dago)..
    kapan2 klo lagi pengen batagor, nyontek dulu ah ke blog si om, mau dicoba yg lokasinya deket2😉

    Batagor Riri lagi tutup🙂
    Yang dimuat di sini moga2 bisa mewakili kuliner nan sedap ini. Selamat ber batagor ya.

  19. rima fauzi Says:

    duh mati aku.. pas laper2nya liat ini, skrg jadi cranky deh mas.. hahahah

    He3x, kalau sekampung bisa dikirimin Rim🙂

  20. Yoga Says:

    Mas Toni, sekarang saya jadi bener-bener lapar dan drooling… Hiks pengen makan batagor malam-malam gini di mana ya?

    He3x, posting kuliner memang bertujuan “nyiksa” orang🙂

  21. irwan Says:

    terimakasih atas review yang top banget tentang Batagor….salut fotonya ngalahin mas darwis triadi…..kalau foto mas toni sampe aku ngeces….he..he…

    buat yang mau batagor isan…bisa klik ke http://www.batagorbandung.com Asli delivery sampai ke rumah…maaf cuma kirim se indonesia aja….yang LN ngantri ya….
    makasih mas..

  22. irwan Says:

    Di Wikipedia terbaca , batagor di perkenalkan sama pak Isan sejak tahun 1973….wuahh…..jadul tapi makin nyundul ya..

Comments are closed.


%d bloggers like this: