IM2 yang tidak Broom

broom

Setelah menjajal kemampuan Indosat 3G beberapa waktu yang lalu, saya mencoba paket hemat internet yang ditawarkan oleh IM2 Broom, juga dari provider yang sama. Paket ini menggunakan sistem prepaid, artinya kita tinggal mengisi voucher selama kartunya masih dalam masa tenggang yang 180 hari sebelum account-nya hangus. Berbeda dengan paket Eco Indosat 3G yang harus setor uang langganan 100 ribu perbulan, paket IM2 Broom tentu jauh lebih menarik karena penggunaan internet bisa diatur sesuai keperluan tanpa adanya kewajiban pembayaran tetap setiap bulannya. Bagi yang ingin tahu informasi lengkap tentang paket IM2 Broom, silakan kunjungi web mereka karena posting ini hanya pengalaman pribadi saat mencoba janji iklan mereka.

Penting bagi siapa saja yang ingin membeli paket IM2 Broom untuk menunda dulu pembelian modem terpisah (Indosat menyediakan paket plus Modem ZTE 622 dengan harga 1.5 juta rupiah).  Maksudnya sebelum kita tahu koneksi internet di tempat kita ada baiknya dicoba dengan jalan pinjam modem teman misalnya atau gunakan dulu dengan handphone 3G. Kalau koneksinya lemot minimal uang 1.5 juta untuk membeli paket modem bisa terselamatkan.

Saya menggunakan modem Huawei tipe E220 dengan setting yang hampir sama dengan Indosat 3G kecuali parameter username dan password serta APN yang harus diisi dengan indosatm2. Selanjutnya kartu siap untuk diaktivasi dengan menggunakan username dan password dari Indosat.

Ini ujian kesabaran pertama karena perlu waktu lebih satu jam untuk membuat sambungan internet dengan berbai jenis error karena penampakan network yang malu-malu berikut berbagai pesan yang menyebalkan itu :

error

Saat sudah tersambung halaman internet langsung di direct ke halaman pendaftaran data diri. Perlu beberapa kali mengisi form karena sekali lagi koneksinya yang tidak stabil dan tiba-tiba menghilang. Di form pendaftaran pengguna harus memilih antara paket Unlimited dengan pembayaran bulanan (kuota 2 GB) atau Classic yang lebih fleksibel, multiple access, tapi kuota yang lebih kecil (200MB) dan tanpa biaya bulanan.  Saya memilih tipe Classic karena tidak terikat dengan biaya bulanan walau kuota lebih kecil. Selain pilihan paket, pengguna juga bisa mengganti username dan password yang baru. Setelah sesai, tutup koneksi dan ulangi proses koneksi dengan username dan password baru.

Saat sudah tersambung kecepatan koneksinya tidak terlalu mengecawakan dan bisa mencapai mencapai 150Kbps.  Lokasi rumah saya yang di area  Alun Alun Bandung sebenarnya kurang dari satu kilometer dengan lokasi antena Indosat di Plaza Palaguna. Sayangnya kedekatan lokasi tidak membuat coverage menjadi bagus, sinyal seringkali hanya tembus di GPRS terutama saat malam hari.

speed

Sekali lagi ini hanya pengalaman pribadi, jadi bisa saja koneksinya lebih stabil di lokasi-lokasi lain.  Hanya ada beberapa hal yang yang mungkin bisa dijadikan pertimbangan bagi siapa saja yang berminat dengan paket IM2 Broom yang memang menarik ini :

  1. Untuk yang tidak mau terikat dengan biaya bulanan, paket IM2 Broom tipe Classic bisa dijadikan pilihan apalagi waktu tenggangnya yang 180 hari.
  2. Indosat memang tidak menjamin bahwa koneksinya stabil, jadi bersiaplah melatih kesabaran saat koneksi tiba-tiba menghilang saat sedang asyik surfing.
  3. Saat jam-jam sibuk terutama di malam hari, koneksinya seringkali menghilang. Paling parah sama sekali tidak bisa tersambung ke jaringan, walaupun GPRS sekalipun. Maklum, walaupun kanalnya 3.5G, tapi harus di bagi rame-rame dengan pengguna lain.
  4. Sebagaimana yang saya tekankan, jangan beli modem dulu. Beli paket perdananya lalu test dengan modem teman atau HP yang sudah dilengkapi dengan 3G.
  5. Kuotanya hanya 200MB, jadi harus siap untuk berhemat dan menghindari download dan upload file besar. Setelah kuota tercapai kecepatan akan di turunkan menjadi 54 kbps.
  6. Lokasi antena Indosat yang berdekatan dengan rumah saya di Bandung ternyata tidak berpengaruh terhadap kecepatan koneksi yang seringkali ngadat.

Itu saja pengalaman menggunakan paket IM2 Broom yang walaun koneksinya seringkali terputus tetap merupakan salah satu pilihan mobile internet murah meriah.

Mau coba ?

Tags: , , ,

10 Responses to “IM2 yang tidak Broom”

  1. rusman Says:

    ass wr wr..
    pertamax..euy…
    bener kata pak toni,,jangan beli modem dulu..hikhik…dah keburu beli modem paket sama kartu..waktu ada pameran di jcc eh.ternyata ga bisa dipake di daerah kite…(cilegon)..pas nanya ke gerai tuk anyer blom ada bts nya…

  2. rusman Says:

    ass wr wr..
    pertamax..euy…

    bener kata pak toni,,jangan beli modem dulu..hikhik…dah keburu beli modem paket sama kartu..(abis spgbya cantik sihhh…:-)waktu ada pameran di jcc eh.ternyata ga bisa dipake di daerah kite…(cilegon)..pas nanya ke gerai indosat tuk anyer blom ada bts nya…

    rusman

    Bener kan ? sayang deh uangnya karena modem kan cukup mahal. Jadi koneksinya masih paka apa kang, dial up ?

  3. Dony Alfan Says:

    Saya pakai paket internet murah dari Smart, dapet akses 12GB selama 6 bulan (per bulan 2GB) dan dapet hape modem, cuma 289ribu. Tapi kadang musti ngetes kesabaran juga😀
    Yah, semoga akses internet di Indonesia makin cepat dan makin MURAH!

    Mas Donny, thanks infonya karena kita lagi butuh buat karyawan yang banyak tugas luar. Kapan2 saya mau test di speed-nya Jakarta kalau si Broom ini mengecewakan. Saya pake layanan dari Fastnet dan selama ini tetap termurah, sayang tidak bisa mobile.

  4. bias Says:

    disolo belon bisa,…… hwaaaaaaaaaaaaaaa
    soalnya pake indosuck😀

    Masih belum nyambung ya di sana …🙂

  5. etanol Says:

    pengalaman adik saya pake IM2 3G ini, dengan modem Huawei, aneh…

    di pinggiran kota, bisa speed 7,2 MB
    tapi di tengah kota, cuman bisa speed 394 KB

    hasilnya speed yg di tengah kota segitu dibanding dengan telkomnet instan yg hanya dapet 47 KBps aja lebih kenceng telkomnet instannya…

    nah lo, apa masi mau mencoba IM2 ? hahaha….

    modem huawei untuk konekin IM2 ini di jogja harganya 1,750,000 … mahal ya ?

    Mungkin karena pengguna di luar kota tidak sebanyak di dalam kota. Saya mau test provider lain karena rumah saya yang Jakarta coret agak kurang bersahabat dengan koneksi internet wireless ini. Salam.

  6. otong Says:

    Nol, huawei ngeluarin modem yang kecepatannya bisa nyampe 7,2 MB, tapi IM2 ngasih kecepatan cuma 394 KB jdi bukan berarti kecepatan im2 (7,2MB)

  7. Aep SAR Says:

    Kalao di Bandung beli perdananya dimana ya? Waktu pameran di Landmark nggak sempet beli. Saya mau coba pake HP GPRS di daerah Ujungberung (yang berada diluar area 3G), gimana kira-kira kecepatannya 64 Kbps apa bisa menandingi telkomnet instan yang hanya 56 Kbps? Atau kalau ada yang pernah membandingkannya dengan SMART ditunggu sharingnya.

    Di gerai Indosat yang jalan Asia Afrika pak. Kalau saya boleh saran mending Indosat 3G yang lebih OK. Menurut saya lho.🙂

  8. yanz Says:

    waduh…..broom…broom…pret parah banget,dari 2minggu konek cm 3jam dpt sinyal 3G dah itu gada lagi…eh diskonek….pas mo nyambung lagi eh..timeout..eh nyala lagi jam1 malem tp tetep gada 3G..pas besoknya eh….lebih parah lagi..lama-lama ehhhh….gw lempar tuh modemnya =))
    emg segalanya di indonesia cuma bagus pertama doank dah itu masa bodo pelanggan mau nyesel juga…haha…nasib…nasib…

  9. Chiee Says:

    Boz saya mau tanya.. saya pke IM2 classic perdana kn dpet kUota 100mb, tapi saya pakai hanya dpet 30mb dan langsung hbiz, terus saya isi pulsa lagi yng 10rb dpet kuota 20mb, tapi dalam pemakaian 4mb pulsa langsung hbiz,, klo tau itu knp ya boz?

  10. Jimmy Says:

    saya termasuk pengguna im2 sudah lama, sekedar share memang diawal2 pakai dulu susah conect, karena rajin ke customer servicenya jadi sekarang udah lancar.. he3x.. dimodemnya itu ada setting umts preferred, gprs/edge preferred, only umts, only gprs/edge

    nah waktu menggunakan setting umts preferred memang sering lambat, pas liat ternyata otomatis kita diarahkan ke edge. Jadi saya sering menggunakan only umts, mungkin bisa dicoba, tapi pas sedang baca tulisan anda ini tgl 18 jan pukul 22.00wib jalur only umts tidak ada sinyal sama sekali jadi saat ini saya menggunakan only gprs/edge yang lambat banget yahhh baru mau saya puji udah begini he3x

Comments are closed.


%d bloggers like this: