Baking for the love of my life

Lagi kena penyakit bosen, gak tahu mau nulis apa, jadi iseng aja motret alat2 baking yang biasa saya cari2 kalau mau eksperimen resep baru. Saya enjoy ber baking ria kalau ada kesempatan buat menyenangkan anak saya yang gembul itu. Ia seringkali minta dibuatkan makanan favoritnya kalau kami sama melihat resep2 menarik di internet. Ini foto2nya. Enjoy.

Kalau mixer lagi ngadat, alat di atas bisa jadi penyelamat supaya adonan putih telur mencapai top peak alias kaku dan bakalan gak jatuh walau tempatnya dibalik sekalipun. Lumayan, bisa keringetan dan tangan pegel2, makanya mixer jangan sampe rusak🙂

Yang ini buat adonan yang lebih sedikit dan tentu saja lebih ringan.

Cetakan donat di atas harganya murah beli di pasar atau toko seharga 10 rebuan. Kalau buat donat sih paling males karea donan harus diuleni supaya kalis (tahu dong istilah ginian ? ) Belum lagi goreng satu per satu, ribet bin panas pokoknya, walau anak saya sering merayu supaya dibuatkan camilan ini.

Paling enak baca resep dengan ukuran CUP, praktis gak usah pake alat timbang. Sayangnya buku2 resep di Indonesia banyak yang menggunakan ukuran berat, walaupun foodie blogger sudah mulai banyak yang beralih ke ukuran ini. Percaya deh, cup itu praktis dan mudah.

Alat yang satu ini tidak kalah pentingnya dan tentu saja gampang seperti ukuran cup. DI mulai dari 1/4 sendok hingga 1 sendok full.

Mau buat muffin ? ini cetakannya dari bahan teflon supaya gak nempel, tapi banyaknya pake cup kertas yang dijual murah di toko2. Pertama kali belajar baking, ya buat muffin dengan mantra campur2 bahan kering, basah, aduk sebentar, tuang, masukan ke oven, pasti jadi (jujurnya dulu sering gagal karena saking semangat ngaduk adonan hingga jadi kayak karet🙂 .

Terakhir customer sekaligus tester baking saya yang paling bawel adalah anak saya. Selalu siap membantu mencampur adonan kemudian duduk berduaan dengan saya memperhatikan kue yang perlahan-lahan mengembang di oven listrik atau cetakan waffle.

Di atas adalah foto terakhir saat kami membuat waffle jam 11 malam gara2 kelaparan di hari libur kemarin. Tentu saja acara “fine dining” kami tidak akan lengkap tanpa iringan aria O Mino Bambino Caro dari soundtrack film Mr. Bean kesukaannya yang dibawakan oleh penyanyi soprano Sarah Brightman di malam itu. She loves me …

Much love for her.

Tags: , ,

7 Responses to “Baking for the love of my life”

  1. Elyani Says:

    Kolase paling atas cakep euy, foto2 si cantik juga keren2 dong (siapa dulu yg motret :)). Nona bikin gemes aja ya, kalau difoto kayaknya udah guede banget. Pas ketemu duh..masih kecil dan imut2 banget. Tempo hari mau nyubit pipinya gak berani Ton, takut nangis..hahaha! Salam ya buat Nona🙂

    Kapan2 kalau ketemuan lagi ya … dia senang di foto kalau moodnya lagi pas. Seringnya sih jutek kalau disuruh bergaya.🙂

  2. ecky Says:

    Fotonya bagus, makanannya enak… jadi kapan makan-makan sambil foto-foto atau foto-foto sambil makan-makan? hehehe

    Dua2nya deh buat Ecky, blogger yang fotogenic ituh🙂 …🙂

  3. therry Says:

    Waaahhhh…..

    Mestinya kita kopdar di rumah om Toneh aja neh, sekalian icip2 masakannya… ngiler euy ngiler…

    Tentu Therry, nanti dibuatin masakan asem2 pedes sueger …🙂

  4. kata dia Says:

    Yum. Saya juga lagi baru memulai baking lagi.Anak saya, umur 2.5, hobi banget baking bersama walaupun dia hanya suka makanin choc chipsnya saja dari muffin kami. Ada cetakan muffin yang dr silicon/bendable lho!

    Hi hi hi, nanti hasil bakingnya publish di blog ya … cetakan muffin saya teflon-nya gak bagus, maklum murmer jadi mudah berkarat kalau disimpan terlalu lama😦

  5. Dian Says:

    aduuh.. anaknya cantikk bgtz pak Toni.. makanannya juga uenakk bangetz.. jd pingin malu coz ga bisa bikin kue.. hiks..

    Makasih, anak saya itu emang demen di foto kalau lagi mood. Yup mari masuk kelompok baking, modalnya nekat aja (nekat gagal maksudnya🙂 )

  6. DIAN Says:

    Mau tanya aja, ukuran 1 cup itu kira2 berapa yach kalau di transfer ke ml atau cc. Mau bikin kue tapi engga punya ukuran cup… bingung euy

    Satu cup itu 240ml, kalau untuk berat tepung, kira2 138 gram, kalau gula sekitar 200 gr.

  7. marina Says:

    foto2nya membuat saya pengen masak ^__^

Comments are closed.


%d bloggers like this: