Istana Presiden salah satu langganannya

Setiap menginap di Bandung seringkali saya menyempatkan membeli bunga sedap malam (polianthes tuberosa). Dinamai sedap malam karena selalu menyebarkan wangi hanya pada malam hari. Biasanya sekitar jam lima sore wanginya sudah mulai tercium seperti kamar pengantin๐Ÿ˜€ . Sebagian penjualnya sudah hafal dengan saya saking seringnya bertandang setiap ke Bandung. Penjual bunga di kota Bandung tersebar di berbagai tempat seperti di jalan Wastukencana atau Jalan Pandu, tapi hanya satu lokasi yang sudah buka sejak tahun 1947 atau sejak 61 tahun yang lalu yaitu di jalan Karang Anyar. Jalan ini berada di pusat kota berdekatan dengan mesjid Agung. Saya sering ngobrol dengan Abah Uked salah satu sesepuh pedagang di sini yang usia nya sudah menjelang 80 tahun, tapi masih tetap sehat dan dia menceritakan love affair-nya dengan bunga.

Usaha jualan bunga sudah dilakukan secara turun temurun dan saat ini sudah menginjak ke generasi ketiga. Salah satu keluarganya berkonsentrasi di bagian pembibitan yang berlokasi di Cihideung kawasan Lembang. Menurutnya usaha nursery sekarang ini sedang mengalamai masa2 tersulit karena fluktuasi harga pestisida dan bibit bunga dan banyak petani bunga yang harus bertahan hidup untuk terus melanjutkan usaha ini.

Saat ini usahanya yang berada dipetak ukuran satu meter dikelola secara goting royong oleh anak cucunya. Dibuka selama 24 jam penuh dnegan menyediakan berbagai varietas bunga untuk berbagai keperluan pesta atau upacara peribadatan. Menurut Kurnia, salah satu anaknya, masa2 panen biasanya menjelang hari Lebaran saat orang mencari berbagai bunga untuk hiasan rumahnya. Selain Lebaran, Imlek saat banyak bunga diborong untuk upacara sembahyang di klenteng2.

flo

Salah satu pelanggannya adalah mantan presiden Soeharto yang sengaja memesan bunga melalui kantor Setneg untuk keperluan upacara2 kenegaraan atau saat perkawinan keluarga presiden. Hebat ya.? Saat ini masih punya ratusan pelanggan yang datang dari penjuru kota dan sebagian di antaranya sudah jadi pelanggan tetap selama bertahun-tahun.

Harga bunga di sini tidak terlalu mahal, bunga sedap malam yang saya beli dijual seharga 2000 per batang, mawar lokal sekitar 3-5 ribu, yang paling mahal hanyalah mawar Holand sekitar 10 ribu per buah. Bunga hias lain yang sudah berbentuk karangan bunga atau bucket dijual 20-50 ribuan tergantung jenisnya.

Di area ini terdapat sekitar 10 pedagang bunga yang tampak kompak. Abah Uked menggarisbawahi bahwa motto bisnis di sini adalah sadulur sabaraya ulah saling cilakakeun (sesama saudara jangan saling mencelakakan). Sebuah mantra bisnis yang tentu saja tidak berlaku di era ini, tapi mereka membuktikannya bisa bertahan selama lebih dari enam dekade.

De bloem van bergsteden atau bunganya kota pegunungan masih mekar, setidaknya di jajaran kios2 bunga di jalan Karang Anyar, kota saya tercinta.๐Ÿ™‚

Tags: , ,

10 Responses to “Istana Presiden salah satu langganannya”

  1. Elyani Says:

    Ton, aku sih taunya cuma yang di Wastukencana dan Pandu karena dulu tinggalnya disekitar Jalan Pajajaran. Ada yang bilang kalau kita mencintai tanaman dan suka berkebun cenderung lebih awet muda. Ternyata perkataan ini terbukti dari fotonya si Abah yang masih terlihat ‘jagjag’ ya! (jagjag bahasa Indonesianya apa nih? :))…

    El, bener banget, si Abah itu sama sekali belum pikun dan bicaranya masih jelas. “Jagjag” artinya mungkin seger buger kali ye๐Ÿ˜€

  2. Finally Woken Says:

    Ehm ga pernah tau sampe dapat info dari kawan yang hobi bunga bahwa English rose dijual 30 ribu setangkai di Indonesia. Wah, sementara disini ‘keleleran’ dimana-mana. Sayangnya sedap malam gak ada, padahal saya hobi banget sama bunga tersebut…

    English Rose emang harganya gila Nit. Salah satu kelebihan mawar impor adalah daya tahan pucuknya yang gak mudah lepas seperti mawar lokal yang biasa digunakan untuk tabur bunga. Sedap malam emang wanginya mengundang …๐Ÿ˜€

  3. ika Says:

    fotonya semakin dahsyat mas…
    detilnya kelihatan banget.
    sedap malam selalu mengingatkanku pada romantisme bali

    Makasih mbak Ika. Pasti deh punya kenangan di Bali dengan …๐Ÿ™‚

  4. hery gunadi Says:

    Toni, you are the best ..
    saya kagum memandang dan meneliti detail foto bunganya… aduh hebat euy
    istri saya punya anggrek tapi kalau saya yang foto pasti enggak seperti itu ha..ha..
    Ton, saya akan coba dekat dengan alam maksudnya berkebun, supaya ga stress ya maklum kerjaan saya hanya lihat darah, tulang dan daging he..he.. biar jagjag jadi kalau ketemu bisa bilang aku masih seperti yang dulu…

    Coba pake digital compact, gunakan mode “macro” yang ada lambang bunga-nya, dijamin sama. Sama Her, berkebun itu menghilangkan stress dan obat mujarab supaya awet muda. Katanya seperti masak di dapur, gak setiap tangan bisa …

  5. Lorraine Says:

    Bagus seperti biasa foto2nya. Sekarang bingung mau cari superlatif apa lagi ya aku kalo mau komen disini?

    Aku kalo beli mawar ya yang masih kuncup, karena memang mawar itu rentan sekali. Apalagi tulip, hanya tahan 2 hari setelah itu berguguran semuanya. Gimana kalo mas Toni kesini bulan april/mei ya, lagi Keukenhof tuh, pameran bunga teranyar di NL. Seru, ada blue & black tulp, Anyer, Lilly dsb…dsb…

    @ Anita, disini Sedap Malam banyak banget tuh…ada yg warnanya pink & oranye muda pula.

    Thanks Lorraine, motret bunga itu gak pernah membosankan. Di pameran bunga bisa seharian betah saking asyiknya๐Ÿ˜€
    I wish Lorraine… penget banget ke sana, sayang kantorku gak pernah nugasin ke Eropa. Pengen tuh foto hamparan tulip di musim summer, pasti spectacular๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  6. treestyara Says:

    Foto-foto bunganya cantiiiik sekali…

    Mengambil fotonya sambil senyum sih …๐Ÿ˜€

  7. Ivy Says:

    waaah foto2 bunganya bagus2 mas toni…sekali2 mesti ajarin aku foto yaa…harus!! hehehe

    Boleh lah, cuma sebentar koq, plus edit foto di Photoshop. Pasti kayak profesional deh๐Ÿ™‚

  8. sima Says:

    hi Toni, foto bunganya keren banget. aku suka ngeliat bunga2. pernah terlintas, alangkah senangnya punya kebun bunga di rumah, tapi belum ada semangat untuk menanamnya.. dan kurang telaten merawatnya.

    Bener Sima, cuma ngeliat aja rasanya koq adem banget. Dulu juga pernah coba2 bertanam bunga, sayang alasannya sama, gak telaten …๐Ÿ™‚

  9. Anonymous Says:

    p’tonny canggih euiii….emang tau sih kalo bapak hobi mfoto tapi ngk nyangka kalo udah ngarah yang serius..
    pa’ mau dong kita di jadiin objek-nya…yang penting cucok & hasilnya membuat saya menjadi cantik gitu luooohhh…sukses always buat anda

  10. siska_yacob Says:

    sorry p’ sangking serunya ngk ngasih tau nama ik…nanti ngk tau siapa yg harus si-foto…se-x lgi sukses selalu..trus jangan janji surga ya..

Comments are closed.


%d bloggers like this: