Mungkin anda tipikal pengemudi mobil di Jakarta ?

pengemudi

Mungkin list di bawah ini bisa membantu kalau anda tipikal pengemudi di Jakarta atau bukan :

  1. Ngapain antri kalau masih bisa nyerobot
  2. Punya darah pembalap, dan toll adalah sirkuitnya
  3. Bahu tol buat nyalip, bukan untuk kondisi darurat
  4. Selain buat mempercepat jarak tempuh, jalan tol juga bisa buat parkir, apalagi kalau lagi banjir.
  5. Tidak mengerti arti tanda “Gardu Uang Pas” di pintu tol
  6. Ambil jalur paling kanan walau melaju di kecepatan kurang dari 80/jam di tol
  7. Deg2an kalau diperempatan rawan kejahatan
  8. Kalau belok males ngasih tanda lampu
  9. Hobi mengedip-ngedipakan lampu jauh untuk minta jalan walau di depan macet
  10. Klakson adalah musik terindah
  11. Tidak toleran dengan mobil yang jalannya lambat dan menuduh pengemudinya pasti perempuan

ll2

12. Binatang favorit adalah “monyet” sebagai sapaan resmi dengan sesama pengemudi 13. Mobil penuh dengan aksesoris militer, anggota DPR, keluarga besar militer/Polisi, yang belum ada “Keluarga Besar Srimulat”.

14. Pasang sirene dan lampu rotator supaya disangka perangkat negara

15. Klakson diganti dengan suara yang sama dengan polisi untuk nakutin orang

16. Ganti lampu standard mobil dengan warna putih supaya keren walau membuat silau pengendara lain

17. Nebeng di belakang ambulan atau antrian pejabat supaya bisa ikut ngebut

18. Tancap gas saat lampu hijau menyala agar tidak diklaksonin mobil belakang

19. Memantau keadaan lalu lintas lewat radio walau kemacetan sudah jadi berita basi 20. Baca koran Pos Kota, dandan, merenung, komat kamit, berantem pun ada saat terjadi kemacetan panjang.

21. Sebal sama yang demo karena menyebabkan kemacetan

22. Kecelakaan di jalan adalah hiburan, jadi harus ditonton rame2 dengan melambatkan kendaraan

23. Menghabiskan waktu 3 hingga 4 jam sehari di jalan

24. Melambaikan uang puluhan ribu untuk mendapatkan parkir di tempat strategis 25. Ujian tulis SIM banyak yang gak lulus karena tidak tahu beda garis lurus dengan putus2

25. Ujian praktek SIM ? Bisa di atur … Gak ujian ? Bisa di atur juga …

26. Lampu mundur diganti dengan warna lampu sein dan demikian juga sebaliknya. Bingung kan?

27. Lampu lalu lintas merah artinya “berani” jadi berani maju terus

28. Kalau bukan mobil mewah, mana bisa parkir di lobi hotel

29. Sangat generous sama tukang parkir liar karena takut mobil jadi baret2.

30. Mobil diceperin, gak peduli kalau jalan di Jakarta banyak lobang, yang penting gaya. 31. Walau bukan mobil off-road, tapi bangga dengan berbagai aksesorisnya

32. Sahabat abang di pompa besin karena sering sowan akibat kemacetan

  1. Pasang kaca film segelap mungkin, apalagi yang masih pacaran
  2. Dompet STNK diselipin uang puluhan ribu, tahu kan untuk apa ?
  3. Seat belt di longgarin untuk menghindari keinginan buang air kecil
  4. Yang laki2 pasti sudah pernah pipis di botol air mineral saat macet panjang
  5. Kalau lagi di Bandung frustasi mencari jalan tol ke Jakarta. (Saking keselnya sampai minta dianterin taxi😀 )
  6. Selalu terobsesi punya supir sendiri
  7. Malu bertanya, ya jalan2 deh

ll

Yang lain, silakan tambah daftarnya. Salam.

Tags: , ,

10 Responses to “Mungkin anda tipikal pengemudi mobil di Jakarta ?”

  1. Elyani Says:

    Mas Ton,

    Gawat nih, masa sih sampai pipis di botol? habis itu gak diminum kan? hehehe…Saya pernah naik taxi dari Pasar Baru mau ke Kelapa Gading, sopirnya cari jalan lewat Pulomas. Kebetulan hujan guede banget dan macet..cet…dimana-mana. Mau turun diluar hujan, didalam taxi kebelet pipis. Akhirnya karena udah gak tahan saya turun juga dan jalan sampai ketemu kantor polisi. Lalu dengan setengah berlari tanya sama polisi yg sedang jaga “boleh gak saya numpang pipis…udah gak tahan nih”…:) Untung dikasih lho…toiletnya mana pintunya gak bisa ditutup lagi. Untung berdua teman..kalau gak, bisa2 pipis sambil lari2…hahaha..jorok ya!

    Bener koq El, coba tanya sama temen laki2nya, walau mereka pasti gak ngaku😀 . BTW, nahan pipis kan sakit banget, apalagi pas lagi macet, bisa keluar keringat dingin tuh.

  2. Chocoholic Says:

    mas, pedestrian di klakson padahal harusnya dikasih jalan.

    sepeda motor malah dipepet, padahal harusnya dikasih jalan.

    blinking lampu jauh utk minta jalan padahal itu sebetulnya utk kasi sign akan memberi jalan/mempersilahkan org.

    dll.. lol

    Yup, sering mau ketabrak kalau jalan di trotoar. Motor dan mobil memang musuh abadi di Jakarta. Yang kedipin lampu memang sudah salah kaprah. Duuuh Jakarta.

  3. ika Says:

    aku tertarik dengan judul bisanya mas… BRENGOSSSS…
    kaya pak raden aja

    He3x, mungkin supirnya yang ini dari Magetan City.🙂

  4. treestyara Says:

    Hahahahaha…lucu banget tulisannya..
    Saya paling sedih kalau harus ke jakarta. Perjalanan yogya jakarta cuma ditempuh 50 menit saja, tapi dari bandara menuju rumah saudara di bekasi…bisa lebih dari 1 jam….

    Itulaha Jakarta, janji bisa meleset gara2 kemacetan yang panjaaaang. Salam🙂

  5. Finally Woken Says:

    Iya banget. Saya gak ngeh loh cara nyetir saya ‘barbar’ sampai saya belajar nyetir di Scotland. Instructor-nya galak dan selalu bilang ‘this is not Indonesia!!’.

    Kalo di Indonesia, kita mau parkir, ya yang laen harus hati-hati, kalo sampe ada orang ketabrak ya salahnya yang ketabrak, udah tau kita mau mundur, kog ga liat-liat. Di sana gak boleh, kita harus memikirkan seluruh dunia (i.e potential hazard yang disebabkan oleh mobil truck 20 meter di depan atau saat kita memundurkan mobil).

    Saya awal-awalnya sebal disuruh tengok kiri-kanan-belakang (mau mau aja harus tengok blind spot dulu!), abis biasanya modal pake spion doang (plus juru parkir yang kadang ga bisa bedain kiri ama kanan…).

    Makanya sekarang saya gregetan sama supir ortu, di tol bisa pindah-pindah lajur kayak lagi ngikutin musik dansa. Dulu di Australia kita diberhentikan saat jalan-jalan di malam hari sama pak polisi, dipikirnya teman kita yang nyetir tu mabuk, abisnya ya gitu, pindah lajur kiri dan kanan seenaknya, hehehe…

    Keculai di Manila yang setirnya di sebalah kiri, saya sering nyupir dengan teman di negara2 ASEAN dan mereka selalu bilang hal yang sama, “this is not Indonesia my dear”. Ternyata cara kita mengendarai mobil memang agak terbelakang tertutama kegemaran klason, mengedipkan lampu jauh, dan tidak pernah memberi tanda kalau mau pindah jalur.
    Masih jauh Mbak prilaku kita mengendarai mobil secara benar karena memang masalah yang begitu kompleks dalam manajemen lalu lintas kita. Stay well there🙂

  6. therry Says:

    Waduh… Om, saya bukan tipikal pengemudi Jakarta koq, kalau pindah jalur pasti ngasih lampu sen, sampe-sampe diketawain sama orang, tapi cuek deh, di Jakarta ini yang bener kan jadi salah sementara yang salah jadi bener.

    Apalagi kalau nyetir di lajur paling kanan dalam kecepatan 80 km/jam (jalan tol dalam kota kan batasnya 80, luar kota 100), malah diklakson-klakson dan dikedip-kedipin lampu sama yang dibelakang dengan garang. Jadi inget poin no. 11 hahahaha… dasar perempuan! (yeeeee situ tuh yang nyetirnya kaya sopir angkot, sini batasnya 80 km/jam tau! Mendingan lambat daripada mokat! – sorry om jadi ngedumel sendiri).

    Kalau saya lagi iseng, biasanya saya biarin orang yang dibelakang lewat, trus gantian saya yang kedip2in mwahahahaha….

    atau ngga, semakin sering diklakson dari belakang, semakin saya sengaja bikin lambat… sampai akhirnya orang itu kesel sendiri dan nyalip dari kiri LOL.

  7. therry Says:

    Soal nahan pipis – saya juga pernah tuh. Emang bener keluar keringat dingin, om Toni juga pernah yah?😛

    Waktu itu lagi dalam perjalanan ke kantor, taunya macet berat dari exit tol sampe ke entrance-nya Jababeka (kantor saya di Cikarang) gara-gara ada truk kontainer terbalik. Saya nahan pipis sejak dari jam 7 sampe akhirnya begitu keluar tol saya brenti di ruko di sebelah kiri, trus masuk ke dalem minjem toilet!!

    Parahnya itu satu ruko karyawannya cowok semua – OMG. Untung pada baik2, dan thank God WC nya bersih! Akhirnya berakhirlah penderitaan gue😛

    Padahal di mobil itu udah niat mo pipis ditatakin tisu lah, mo pake botol lah, tapi gimana coba?! Nggak memungkinkan, meskipun seragam saya rok.

    Sorry om jadi vulgar gene. Lanjut…😛

    Tuh kan ngalamin juga pengalaman ini. Masih mending Ther pipisnya di toilet, yang cowok kan biasanya di pinggir tol kalau sudah bener2 kebelet😀 . Yang paling dramatis itu kalau pas hujan gede, macet berat, kedinginan karena ac, terus pengen pipis dan tidak bisa berhenti. Pengalaman pribadi di sepanjang jalan Pasar Minggu. Maaf vulgar juga🙂

  8. Silly Says:

    Ya ampunnnn lucu banget… Asli

    Saya juga kalo mo nyalib orang suka ngasih lampu sign… pokoknya begitu saya berhasil ngelewatin dia… saya lemparin lampu signnya ke dia…

    Tuhh, bener khan saya kasih lampu sign, hahahaha…🙂
    Kidding ya mas…btw, salam kenal yach… diracunin therry dan rima kesini nih,dan ternyata blognya keren🙂

    Thanks,
    silly

    Hi Silly, thanks for dropping by dan compliment-nya.
    Pengendara Jakarta kadang serba salah juga, di kasih lampu eh mobil di samping malah tancap gas. Jadinya belok aja dulu baru kasih lampu.
    Duh Rima & Therry memang suka ngeracun tuh, but thanks to both of them😀

  9. yantee Says:

    hahaha…kayaknya tulisan mas gw bgt tuh…maklum lahir n besar di medan, jd nyupir jg gaya org medan lah…agak barbar n ga tau diri *bawa minibus segede gaban serasa bawa citycar*

    salam kenal ya mas…lg blogwalking nih…

    Jakarta=Medan🙂 Salam kenal lagi Mbak.

  10. cone Says:

    ha.. pengemudi jakarta sih emang barbar..
    kalo pas di bandung aja, ada musik klakson, kebut2an, serempet sini sana -> orang2 pada ngomong “pasti orang jakarta”😀

    Satu lagi, sering tersesat di kota Bandung karena banyak jalan searah😀

Comments are closed.


%d bloggers like this: