Memotret anak-anak memang tidak mudah

renang

Memotret dengan objek anak2 memang perlu kesabaran tinggi, setidaknya dari pengalaman saya mengabadikan wajah cute mereka. Tahu sendirilah jarang sekali anak yang mudah diatur posenya, belum lagi bawel, cepat bosan, pegang2 kamera, eh tahu2 nangis. Gawat kan? Padahal kalau mau terjun ke spesialisasi ini marketnya masih sangat terbuka lebar. Kalau tidak percaya, coba sebutkan fotografer Indonesia yang punya keahlian dibidang ini seperti Anne Geddes yang ngetop di seluruh dunia?

Setiap fotografer profesional kalau ditanya objek apa yang pertama kali mereka ambil pada saat belajar fotografi. Saya berani bertaruh bahwa jawaban mayoritas adalah foto anak2. Memang, selain lucu dan menggemaskan, foto anak2 selalu memikat untuk dilihat dan dapat dijadikan objek latihan untuk mengasah kemampuan kita sebelum terjun motret model, he3x.

Kiat yang saya pergunakan dalam memotret anak adalah membiarkan mereka dengan gaya apa adanya. Jadi gak pernah diatur posenya, bebas. Tentu saja sebelumnya harus diadakan pendekatan kepada mereka dan jangan langsung mengeluarkan kamera. Kalau suasana sudah kondusif dan kita tidak lagi dianggap sebagai orang asing, mulailah mengabadikan gaya candid mereka. Oh ya, larang orang tuanya untuk memberikan istruksi agar anaknya tersenyum atau meminta mereka berpose sedemikian rupa. You must lead the show, not them.

Ini beberapa contoh foto anak2 yang gak pernah betah kalau lagi diabadikan. Semoga bisa dijadikan inspirasi.

kid-photo2.jpg

Ini juga :

kid-poto3.jpg

Yang menguasai Photoshop, boleh memainkan keterampilannya untuk membuat kolase sederhana seperti contoh di bawah ini :

kid-poto5.jpg

Contoh kolase minimalis :

kid-poto8.jpg

Lagi ?

kid-poto6.jpg

Terakhir :

kid-poto7.jpg

Keterangan : Semua foto di atas menggunakan kamera Canon 40D, lensa Tamron 17-50mm/f2.8 (3 foto di awal) dan Canon 28-135mm/f3.5-5.6 IS USM (4 foto terakhir) tanpa flash.

Tags: , , , , , ,

10 Responses to “Memotret anak-anak memang tidak mudah”

  1. Mega Says:

    bagus banget dan keren jepretannya..
    numpang lewat ya..

  2. ton6312 Says:

    Thanks mbak Mega. Salam

  3. rhevarhe Says:

    adek nya lucuu!🙂

    Thanks Rheva, yang perempuan itu my Princess🙂

  4. Elyani Says:

    Mas Toni,

    Kalau motret anak2 apa kita harus pakai mode ‘kids & pets’? Ponakan saya yang laki sekarang ini susah banget kalau mau difoto. Tiap lihat saya pegang kamera, buru2 deh matanya dikedip-kedipin atau kepalanya sengaja melengos kemana supaya saya gak bisa motret dia! Kemarin saya mau motret dia sama ponakan saya yg perempuan…eh si bandel Alex yg baru umur 2,5 tahun ini malah sengaja nyumput dibalik badan ponakan perempuanku. Ih gemes pengen nyubit…musti pakai speed apa dong supaya bisa motret dengan bagus dan cepat? kamera belum ganti, masih yg compact itu😦

    Memang musti sabar El. Biarin aja di asyik dengan kegiatannya sendiri baru dijepret, hasilnya lebih natural. Kamera compact juga gak apa2, pilih mode auto aja supaya hasilnya bagus. Enaknya sih pake kamera SLR dengan lensa zoom, jadi bisa candid. Eh nanti kalau jadi beli Canon, beli aja lensa 28-135mm/f3.5 IS, percaya deh gak bakalan gonta ganti dan hasinya bening.🙂

  5. Elyani Says:

    Mas Ton,

    Sudah ngintip harga di JPC Kemang online, lensa yg Mas sebutkan diatas harganya dikisaran 3,9 juta. Maksud Mas Toni apakah lebih baik beli 400D bodynya aja plus lensa 28-135mm/f3.5IS??? kalau paket standard kan dapet lensa yg ukuran 18-55mm (gak pakai IS) kalau gak salah.
    Mohon infonya. Belinya kudu satu2 nih…banyak pengeluaran lain-nya euy😦

    Emang segitu harganya, kalau mau harga miring musti rajin2 ke bursa lensa di Fotografer.net. Yang lensa paket gak usah diambil, pinjem aja dari aku, gak pernah dipake. Serius nih.🙂

  6. Elyani Says:

    thanks infonya Mas Ton, lagi ngitung celengan dulu🙂

    Kabar-kabari ye, kalau sudah mecahin celengan🙂

  7. iphwestclub Says:

    “Wah princessnya cuantik banget…. boleh inden gak???”

  8. Heru Says:

    Nice photograph…
    Pengalaman aku sih moto anak2 itu lebih enjoy dibanding moto orang dewasa..tul kan?
    explore bener lho….
    trus mereka tuh gakan habis gaya…
    gak usah di arahin gaya biar aja semaunya trus ngambilnya candid wow hasilnya jauh dari apa yang kita bayangin….cute…inocent
    dulu sempet kebayang ih kyknya motoin anak kecil itu ribet setengah mati…emang pernah dapet job motoin anak kecil outdoor geto wah ternyata keselnya setengah mati anaknya tuh gak mau d foto ya mesti rayu2an manja2in penderitaan deh maklum aku dulu kurang suka anak kecil….
    tapi Tuhan merubah semua itu dengan lahirnya anakku yang pertama, gak tau knp tuh anak suka banget d foto mkn karena dia dibeliin susunya dari hasil aku motret kali ya…He…he….(bisa dilihat di http://ayahlittlejunior.blogspot.com….eh aku sekarang malah lebih seneng motoin anak kecil.
    Bisnis foto anak kecil kyknya ok juga tuh…tar mo coba bikin sample2 kolase anak kecil neh.

    Hi heru, thanks for sharing. Memang candid lebih natural dari pada dirahakan gayanya. Maklum anak2 agak takut kalau ketemu orang2 baru, apalagi fotografer serem kayak saya🙂 benar bila digarap secara serius, bisnisnya sangat menjanjikan.

  9. iMeL Says:

    mas, keren2 deh fotonya. pengen banget belajar motret tapi baru punya pocket camera😦
    bisa gak mas pake pocket camera tapi hasilnya kayak gitu? hehee… yah seenggak enggaknya mendekati lah. ajarin caranya ya mas. tengkyu

    Bisa dong. Set camdignya di auto, sebisa mungkin jangan gunakan flash, komposisi yang bagus, jepret.

    • iMeL Says:

      tengkyu banget mas buat inspirasinya. jangan bosan bagi2 ilmu ya. semoga ilmunya tambah berkahhh… amin.

Comments are closed.


%d bloggers like this: